Pameran Bursa Kerja (Job Fair & Expo) 2019

0
8

Sumedang, SMI.-Rabu (7/8), para pencari kerja berbondong-bondong mengunjungi  Pameran Bursa Kerja (Job Fair & Expo) Tahun 2019 di Alun-alun Sumedang yang digelar oleh Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kabupaten Sumedang bekerja sama dengan Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia.

Kegiatan yang bertajuk “Sumedang Job Fair 2019” tersebut dibuka oleh Sekretaris Daerah Herman Suryatman dan dihadiri oleh Direktur Bina Produktivitas pada Ditjen Binalattas Kemnaker RI Mohammad Zuhri dan perwakilan Direktorat PTKDN pada Ditjen Binapenta PKK Kemnaker RI Mujiana  dan tamu undangan lainnya.

Kepala Disnakertrans Asep Sudrajat selaku Ketua panitia mengatakan, penyebab pengangguran diantaranya karena ketidakseimbangan antara angkatan kerja dengan kesempatan kerja. Bursa kerja (Job Fair) diharapkan dapat mempercepat bertemunya para pencari kerja dan pencari tenaga kerja.

“Kegiatan job fair ini memfasilitasi para pencari kerja untuk mendapatkan informasi terkait lowongan kerja dan mempercepat pertemuan antara pencari kerja dan penerima kerja,” tuturnya.

Dikatakan Asep lebih lanjut, pelaksanaan Job Fair dilaksanakan selama dua hari pada tanggal 7 Agustus – 8 Agustus 2019. Oleh karena itu, ia menghimbau agar para pelamar kerja memanfaatkan peluang tersebut dengan sebaik-baiknya.

“Ini merupakan kesempatan emas bagi para pencari kerja di Sumedang karena 40 perusahaan menerima sedikitnya 2500 tenaga kerja untuk ditempatkan di wilayah Jawa Barat dan sekitarnya. Saya harapkan kegiatan seperti ini menjadi agenda rutin di Kabupaten Sumedang,” ujar Asep.

Sementara itu, Sekretaris Daerah H. Herman Suryatman mengatakan, Pemerintah Kabupaten Sumedang berusaha menciptakan perluasan kesempatan kerja diantaranya melalui kegiatan job fair. “Di Kabupaten Sumedang ada sekitar 38,9 ribu orang pengangguran atau 7,15 % dari angkatan kerja. Sekarang kita usahakan berkurang hingga mencapai 5 %, salah satunya dengan job fair ini,” katanya.

Sekda menyebutkan, tersedianya lowongan kerja sebagai tumpuan penyerapan tenaga kerja merupakan indikator adanya pertumbuhan di bidang ekonomi. “Penyerapan tenaga kerja sangat signifikan dengan penurunan angka kemiskinan yang pada saat ini berada di angka 9,76%,” jelasnya.

Pemerintah Kabupaten Sumedang, lanjutnya, tidak hanya berusaha  untuk memanfaatkan peluang kerja tetapi juga berupaya menciptakan lapangan kerja. “Bukan hanya mencari kerja, tetapi menciptakan kerja. Dengan adanya supporting budget dari Kemnaker senilai Rp. 12 miliar lebih untuk pelatihan kerja tentu akan sangat membantu merealisasikannya,” tuturnya.

Pemkab Sumedang juga telah melakukan ‘jemput bola’ diantaranya mengunjungi Jepang yang membuka sekitar 350.000 tenaga kerja. “Akhir Agustus 2019 akan ada kunjungan balasan dari sana sebagai tindak lanjut kerja sama di sektor tenaga kerja,” ucapnya.

Pada kesempatan tersebut, dilakukan pula penandatanganan perjanjian kerjasama antara Direktorat Bina Produktivitas pada Ditjen Binalattas dengan Pemerintah Kabupaten Sumedang tentang Pengembangan Pelatihan Masyarakat Kawasan Produktif Terpadu yang dilanjutkan kunjungan ke stan-stan perusahaan penyedia lowongan kerja.

Pewarta : Y. Rusmana

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here