Lowongan CPNS Serentak 11 November 2019 melalui sscasn.bkn.go.id

0
63
Sumedang, SMI.- Pemerintah daerah Kabupaten Sumedang akan membuka lowongan CPNS 2019 sejumlah 235 formasi. Hal tersebut diungkapkan oleh Sekretaris Daerah H Herman Suryatman usai memimpin apel pagi gabungan Lingkup Pemerintah Daerah Kabupaten Sumedang di Lapang Upacara IPP, Senin (4/11).

Penerimaan CPNS di Kabupaten Sumedang merupakan bagian dari seleksi nasional yang pendaftaran secara serentak direncanakan pada tanggal 11 November 2019 melalui sscasn.bkn.go.id

Dikatakan Sekda Herman Suryatman, Bupati selaku Pejabat Pembina Kepegawaian telah melakukan usulan untuk pengadaan CPNS Tahun 2019 dan disetujui 235 orang.

“KemenPAN RB sudah menetapkan ada 235 formasi untuk Kabupaten Sumedang. Tiga formasi prioritas adalah tenaga pendidikan, tenaga kesehatan, dan tenaga teknis,” ujarnya.

Jumlah tersebut, lanjut Sekda, 125 formasi guru, 30 tenaga kesehatan, dan 80 tenaga teknis, “Yang tenaga teknis tersebar di lintas SKPD terutama di PUPR sekitar 20 orang. Sebanyak 40 orang tenaga teknis lainnya kita rekrut dari teknik informatika. Sedangkan sisanya yang 20 disesuaikan keperluan SKPD masing-masing,” terangnya.

Dominannya formasi guru dalam penerimaan CPNS untuk mengimbangi jumlah tenaga pendidikan yang memang menjadi mayoritas.

“Formasi guru paling besar karena dari kurang lebih 11.000 ASN di Kabupaten Sumedang, sekira 8.000 orang adalah tenaga pendidikan. Otomatis proporsinya paling besar,” katanya.

Rekrutmen CPNS di Kabupaten Sumedang tahun 2019 berprinsip negative growth bukan zero growth, yakni tidak semua PNS yang pensiun tergantikan oleh CPNS yang direkrut.

“Karena yang purnabakti di Tahun 2019 mencapai hampir 500 orang, sementara CPNS yang baru hanya 235 orang. Jadi tidak menutup semua (yang pensiun),” terangnya.

Hal tersebut, menurut Sekda, dilakukan dalam rangka memastikan ‘kesehatan’ APBD Kabupaten Sumedang yang mana selama ini lebih banyak digunakan untuk belanja aparatur.

“Selama ini belanja aparatur masih lebih besar dari belanja publik. Jadi APBD tidak efektif. Melalui ‘negative grow’ ini kita dorong bagaimana belanja publik bisa leboh besar dari belanja aparatur,” ucapnya.

Ditegaskan Sekda, meski formasi CPNS hanya setengahnya dari jumlah yang pensiun, namun diharapkan kualitas dan kompetensinya bisa mengimbangi atau menutup yang pensiun.

“Dari 500-an pensiunan, CPNS yang baru hanya 235. Walaupun hanya setengahnya, kita akan optimalkan kualitas dan kompetensinya sehingga mampu menutup kekurangan ASN,” ucapnya.

Secara keseluruhan Tahun 2019 pemerintah menerima 152.250 CPNS untuk penempatan di pemerintah pusat dan daerah. Rinciannya, 37.425 formasi untuk penempatan di 68 kementerian/lembaga dan 114.825 formasi di 462 pemerintah daerah. Dari jumlah tersebut, sebanyak 235 formasi tersedia di Kabupaten Sumedang.

Pewarta : Y. Rusmana

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here